Ketua Umum Santri Tani Nahdatul Ulama di Teror, T Rusli Ahmad Minta di Usut Hingga Tuntas

Pekanbaru – Rumah Tokoh masyarakat Riau yang juga Ketua Santri Tani Nahdatul Ulama (SANTAN NU) T. Rusli Ahmad, SE diteror tulisan kasar pada dinding rumahnya.

Direktur Reserse Kriminal Umum (Direskrimum) Polda Riau, Kombes Pol Teddy Ristiawan membenarkan dialami Ketua SANTAN NU itu.

“Rumah Ketua NU dicorat-coret pada bagian dinding rumah menggunakan tinta spidol dengan meninggalkan pesan NU dan Muhammadiyah urus agama saja, jangan urus yang lain,” ungkapnya (Kamis/11/2021).

T Rusli Ahmad, SE saat di konfirmasi oleh wak media mengharapkan kepada pihak kepolisian untuk mengusut tuntas tindakan siapa yang menjadi dalang di bailk peristiwa ini, Rusli menilai, bahwa apa yang telah terjadi kepadanya sudah mengarah kepada tindakan terorisme, dan meresahkan masyarakat.”

“Saya berharap pihak kepolisian mengusut tuntas siapa dan apa motif dari para pelaku dan adakah dalang yang telah melakukan teror di rumah saya. Saya menilai ini sudah mengarah kepada aksi terorisme membuat orang ketakutan, memecah belah kerukunan umat beragama.”ujar Ketum SANTAN NU tersebut.

Bukan tanpa alasan, sebelumnya, Ketua Lembaga Adat Melayu Riau (LAMR) Pekanbaru sekaligus Kasi Penkum Kejaksaan Tinggi Riau, Muspidauan mendapat teror potongan kepala anjing di depan teras rumahnya usai balik salat subuh di jalan Puyuh, Kelurahan Kampung Melayu Kecamatan Sukajadi, Pekanbaru, Jumat, (5/321).

Untuk diketahui, Santri Tani Nahdatul Ulama (SANTAN NU) selain berfokus kepada dunia pertanian perikanan, perkebunan dan peternakan, berperan aktif dalam menanamkan nilai-nilai luhur pancasila, toleransi antar umat beragama dan merawat kebinekaan dalam keberagaman, juga berperan aktif dalam pencegahan dan pemberantasan intoleran, rasisme, radikalisme, dan terorisme dengan melakukan MoU sinergitas dan kemitraan dengan TNI dan POLRI.

Kemarin, Selasa (9/3/21) bertempak di markas Kodim 0320 Dumai, Pengurus Cabang Santri Tani Nahdatul Ulama (SANTAN NU) Kota Dumai yang diketuai H. Khairul Kamal, ST melakukan MoU dengan Dandim 0320 Dumai Letkol Inf Irdhan, S.E, M.M dan Kapolres Kota Dumai AKBP Andri Ananta Yudisthira Dalam rangka meningkatkan sinergitas dan menjalin kemitraan untuk meningkatkan ketahanan pangan di bidang pertanian, perikanan, perkebunan dan peternakan.

Serta penandatanganan sinergitas dan kemitraan pemberantasan intoleran, rasisme, radikalisme, terorisme, antara pengurus Wilayah Santri Tani Nahdatul Ulama Provinsi Riau yang di ketuai oleh Prof. ILYAS HUSTI, MA dengan Danrem 031 Wirabima Brigjen TNI M. Syech Ismed yang disaksikan oleh Ketua Umum SANTAN NU T. Rusli Ahmad, SE dan Pangdam I Bukit Barisan Mayjen TNI Hassanudin di selenggarakan di Agrowisata RA Kopi Aren jalan Siak II Palas Pekanbaru Selasa, (9/2/21).

Ketua Umum Santri Tani Nahdatul Ulama di Teror, T Rusli Ahmad Minta di Usut Hingga Tuntas Aktif Dalam Pencegahan Tindakan Radikalisme dan Terorisme, Rumah Ketua Santri Tani Nahdatul Ulama di Teror, Rusli Ahmad Minta Aparat Usut Tuntas Rumah Ketum SANTAN NU di Teror, Rusli Ahmad Minta di Usut Tuntas Ketua Umum Santri Tani Nahdatul Ulama di Teror, T Rusli Ahmad Minta di Usut Hingga Tuntas Pekanbaru – Rumah Tokoh masyarakat Riau yang juga Ketua Santri Tani Nahdatul Ulama (SANTAN NU) T. Rusli Ahmad, SE diteror tulisan kasar pada dinding rumahnya. Direktur Reserse Kriminal Umum (Direskrimum) Polda Riau, Kombes Pol Teddy Ristiawan membenarkan dialami Ketua SANTAN NU itu.

“Rumah Ketua NU dicorat-coret pada bagian dinding rumah menggunakan tinta spidol dengan meninggalkan pesan `NU dan Muhammadiyah urus agama saja, jangan urus yang lain`,” ungkapnya (Kamis/11/2021). T Rusli Ahmad, SE saat di konfirmasi oleh wak media mengharapkan kepada pihak kepolisian untuk mengusut tuntas tindakan siapa yang menjadi dalang di bailk peristiwa ini, Rusli menilai, bahwa apa yang telah terjadi kepadanya sudah mengarah kepada tindakan terorisme, dan meresahkan masyarakat.”

“Saya berharap pihak kepolisian mengusut tuntas siapa dan apa motif dari para pelaku dan adakah dalang yang telah melakukan teror di rumah saya. Saya menilai ini sudah mengarah kepada aksi terorisme membuat orang ketakutan, memecah belah kerukunan umat beragama.”ujar Ketum SANTAN NU tersebut.

9Bukan tanpa alasan, sebelumnya, Ketua Lembaga Adat Melayu Riau (LAMR) Pekanbaru sekaligus Kasi Penkum Kejaksaan Tinggi Riau, Muspidauan mendapat teror potongan kepala anjing di depan teras rumahnya usai balik salat subuh di jalan Puyuh, Kelurahan Kampung Melayu Kecamatan Sukajadi, Pekanbaru, Jumat, (5/321).

Untuk diketahui, Santri Tani Nahdatul Ulama (SANTAN NU) selain berfokus kepada dunia pertanian perikanan, perkebunan dan peternakan, berperan aktif dalam menanamkan nilai-nilai luhur pancasila, toleransi antar umat beragama dan merawat kebinekaan dalam keberagaman, juga berperan aktif dalam pencegahan dan pemberantasan intoleran, rasisme, radikalisme, dan terorisme dengan melakukan MoU sinergitas dan kemitraan dengan TNI dan POLRI.7 Kemarin, Selasa (9/3/21) bertempak di markas Kodim 0320 Dumai, Pengurus Cabang Santri Tani Nahdatul Ulama (SANTAN NU) Kota Dumai yang diketuai H. Khairul Kamal, ST melakukan MoU dengan Dandim 0320 Dumai Letkol Inf Irdhan, S.E, M.M dan Kapolres Kota Dumai AKBP Andri Ananta Yudisthira Dalam rangka meningkatkan sinergitas dan menjalin kemitraan untuk meningkatkan ketahanan pangan di bidang pertanian, perikanan, perkebunan dan peternakan. Serta penandatanganan sinergitas dan kemitraan pemberantasan intoleran, rasisme, radikalisme, terorisme, antara pengurus Wilayah Santri Tani Nahdatul Ulama Provinsi Riau yang di ketuai oleh Prof. ILYAS HUSTI, MA dengan Danrem 031 Wirabima Brigjen TNI M. Syech Ismed yang disaksikan oleh Ketua Umum SANTAN NU T. Rusli Ahmad, SE dan Pangdam I Bukit Barisan Mayjen TNI Hassanudin di selenggarakan di Agrowisata RA Kopi Aren jalan Siak II Palas Pekanbaru Selasa, (9/2/21).